Digelar 23 Juli 2021, Olimpiade Tokyo 2020 Akan Batasi Jumlah Pendamping Tamu VIP

Digelar 23 Juli 2021, Olimpiade Tokyo 2020 Akan Batasi Jumlah Pendamping Tamu VIP Ilustrasi Stadion di Jepang. Sumber: Facebook

Jakarta - Olimpiade Tokyo 2020 yang sempat tertunda akibat pandemi Covid-19, rencananya bakal digelar musim panas mendatang. Tapi, Pemerintah Jepang lagi pertimbangin buat ngebatasin jumlah delegasi yang mau ngedampingin pejabat negara dan pimpinan negara lain.

Hal itu untuk meminimalisir penularan Covid-19, selama gelaran olahraga akbar dunia ini berlangsung.

Ngelansir ANTARA, kalo jumlah staf pendamping bakal dibatasin maksimal 11 orang per kepala negara. Buat delegasi tingkat kabinet maksimal 5 orang per delegasi.

Selain pembatasan pendamping, para tamu VIP juga bakal diminta jalanin tes Covid-19 setidaknya 72 jam sebelum melakukan penerbangan ke Jepang, dan bakal ngejalanin testing ulang Covid-19 setibanya di Jepang nanti.

Peraturan yang lagi dipertimbangin Jepang juga adalah batas jumlah penonton di satu gelaran cabang olahraga. Rencananya, pembatasan penonton maksimal 50 persen dari kapasitas arena atau stadion. 

Buat venue besar aja, batasan penonton ditetapkan maksimal 20 ribu. Tapi aturan ini bisa aja berubah kalo kondisi pandemi Covid-19 di Jepang udah membaik.

Keputusan pembatasan penonton dari luar negeri juga lagi digodok sama Pemerintah Jepang. Sebab, mereka gak mau ambil resiko tinggi yang takutnya merugikan masyarakat Jepang sendiri.

Jepang memang sangat ketat dengan peraturan dan protokol kesehatan kala pandemi ini. Ngutip IDNTimes, kalo Jepang ada diperingkat 39 sebagai negara dengan kasus Covid-19 terbanyak di dunia per hari Senin (15/3).

Rencananya, Olimpiade Tokyo 2020 bakal berlangsung mulai 23 Juli sampai 8 Agustus 2021 mendatang. (jod)

jepang tokyo covid-19 olimpiade olimpiadetokyo2020 venue