Gunung Sampah di Bantargebang Cuma Bertahan Sampai 2021?

Gunung Sampah di Bantargebang Cuma Bertahan Sampai 2021?

Jakarta - Sampah jadi salah satu permasalahan di dunia yang sampai sekarang masih susah buat nguranginnya. Apalagi, sampah-sampah yang dibuang ada yang jenis plastik, styrofoam yang susah banget buat terurai.

Di Indonesia, ada TPST atau Tempat Pembuangan Sampah Terpadu Bantargebang di Bekasi, Jawa Barat. Bantargebang sampai sekarang masih aktif digunain, apalagi semua sampah di Jakarta dikirimnya ke sana.

Bayangin, Semua sampah sekitaran Jakarta sampai Bekasi, berkumpul di satu TPST Bantargebang, udah berapa ribu ton sampah yang ada di sana, ya?

Tapi Denger-denger dari beberapa sumber, sebenernya Bantargebang udah gak layak jadi TPST lagi, lho. Karena volume sampah yang sudah hampir penuh, sampai membentuk gunung-gunung tinggi.

Kata Kompas aja, TPST yang udah berjalan dari tahun 1986 ini diprediksi tahun 2021 akan penuh. Kepala Dinas Lingkungan hidup DKI Jakarta, Isnawa aja bilang di Rapat Pimpinan 19 Oktober 2018, kalo volume di Bantargebang sudah lebih dari 39 juta ton dengan kapasitas maksimumnya 49 ton, cuma sisa 10 ton lagi, lho.

Volume sampah yang setiap hari bertambah terus, kira-kira 7.000 ton perhari, umur Bantargebang bisa diprediksi sampai 2021.

"Seharusnya pada 2021, TPST Bantargebang tidak digunakan lagi," kata Isnawa.

Katanya sih Pemerintah Jakarta dan Bekasi sama-sama mau tanggung jawab sama permasalahan sampah yang ada di Bantargebang, mereka juga katanya mau gunain teknologi canggih buat ngatasin masalah sampah yang terus ngegunung ini.

Kita lihat aja gimana nantinya nasib Bantargebang di tahun 2021 ini, semoga aja ada kemajuan dan solusi buat masalah sampah tersebut, ya. (jod)

sampah plastik bantar gebang styrofoam